WEBSITE INI DIJUAL
Total artikel lebih dari 12,000.
Hubungi +1 816 281 6441 (WhatsApp)
KIRIM PESAN WA SEKARANG
FEE BAGI PERANTARA/PIHAK KETIGA Rp. 10,000,000 ke atas
Megapolitan

Susi: Menteri KKP-nya Anak Laut, Hidupnya di Laut, Jadi Enggak Bisa Dibohongi Lagi!

Ditulis oleh BCC

JAKARTA, Berita.cc – Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti membahas legal reported regulated fishing saat membuka Festival Muara Baru, Jakarta Utara, Sabtu (11/8/2018).

Kata dia, banyak pemilik kapal yang membuat laporan hasil tangkapan dengan data palsu.

“Kali ini menterinya tahu, kalau dulu menterinya enggak ngerti. Kapal segede ini, dapat ikan berapa ton? Satu tahun 10 ton? Loh solar kamu saja sudah 50 ton, bagaimana bisa untung? Yang benar saja,” ujar Susi di Jalan Muara Baru Ujung, Jakarta Utara, Sabtu.

Baca juga: Menteri Susi Ingin Muara Baru Jadi Seperti Tsukiji Fish Market Jepang

“Sudah saatnya negara tidak boleh lagi dikadalin!” tambah dia.

Susi mengatakan, pemerintah sudah bekerja menghilangkan semua pencuri ikan.

Kini, kata Susi, ikan-ikan di laut semakin banyak karena pencuri ikan sudah diberantas. Upaya pemerintah ini harus didukung pengusaha perikanan termasuk pemilik kapal.

Baca juga: Kapten Kapal Buronan Interpol Diputus Bersalah, Menteri Susi Tegaskan Tak Ada Kompromi

Penangkapan ikan harus legal dan tercatat dengan tepat.

Susi kemudian mengaku sengaja tidak memperpanjang izin-izin kapal sejak Juni.

Dia meminta pemilik kapal untuk memperbaiki laporannya terlebih dahulu. Jika tidak, izinnya tidak akan dikeluarkan.

Baca juga: Menteri Susi: Tidak Boleh Lagi Laut Dikuasai 12 Perusahaan

“Jangan ngomong kapal 200 GT ikannya cuma 50 ton setahun. Percaya 50 ton setahun kapan 200 GT? Tidak. 50 ton itu satu kali tangkap,” ujar Susi.

“Lalu dikira menterinya enggak tahu? Menteri KKP-nya orang laut, anak laut, suka ke laut, hidupnya di laut, jadi tahu. Enggak bisa dibohongi lagi,” tambah dia.

Berikan komentar