WEBSITE INI DIJUAL
Total artikel lebih dari 12,000.
Hubungi +1 816 281 6441 (WhatsApp)
KIRIM PESAN WA SEKARANG
FEE BAGI PERANTARA/PIHAK KETIGA Rp. 10,000,000 ke atas
Lain-lain

BERITA FOTO: Pesawat Dimonim Air Jatuh di Papua dan Tewaskan 8 Orang

Berita.ccPesawat Dimonim Air PK-HVQ yang hilang kontak di Oksibil, Pegunungan Bintang, Papua, Sabtu (11/8/2018) kemarin ditemukan jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Minggu (12/8/2018) pagi sekitar pukul 08.45 WIT.

“Ya, benar pesawat sudah ditemukan, jatuh di Gunung Menuk,” kata Kabid Humas Polda Papua, Kombes Ahmad Mustofa.

Pesawat Dimonim Air PK-HVQ, Tipe PAC 750XL milik PT Martha Buana Abadi ini membawa 8 penumpang. Tujuh di antaranya meninggal dunia. 

Mustofa menjelaskan, pesawat yang dipiloti Kapten Lessie dan Kopilot Wayan Sugiarta itu bertolak dari Bandara Tanah Merah, Kabupaten Boven Digoel pukul 13.50 WIT menuju Bandara Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang.

Sekitar pukul 14.17 WIT, pilot pesawat sempat melakukan komunikasi dengan pihak Tower Bandara Oksibil.

Proses evakuasi jasad penumpang Pesawat Dimonim Air PK-HVQ yang jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Minggu (12/8/2018).
Berita.cc/ JOHN ROY PURBA Proses evakuasi jasad penumpang Pesawat Dimonim Air PK-HVQ yang jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Minggu (12/8/2018).

Pesawat seharusnya sudah mendarat di Bandara Oksibil pukul 14.30 WIT. Namun, hingga pukul 15.00 WIT pesawat tak kunjung mendarat.

“Informasi tersebut diperoleh dari Kapospol Bandara Bripka Fardiansyah melalui pihak Tower Bandara Oksibil,” kata dia.

Baca juga: Para Korban Pesawat Dimonim Telah Dievakuasi ke RSUD Oksibil

Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Michael Mumbunan mengatakan, masyarakat Kampung Okatem, Oksibil mendengar adanya ledakan keras di atas Gunung Menuk.

Ledakan keras yang didengar masyarakat itu kemudian dilaporkan kepada Bintara pembinanaan dan keamanan ketertiban masyarakat (Bhabinkamtibmas).

“Tadi masyarakat sempat laporkan ke Bhabinkamtibmas kami kalau ada dengar ledakan keras. Untuk titik koordinat ledakan itu kami belum mengetahui pasti,” kata dia.

Sementara itu, Kepala Penerangan Kodam 17 Cenderawasih, Kolonel Infantri Muhammad Aidi juga membenarkan adanya bunyi gemuruh di Gunung Menuk, Kampung Okatem, Distrik Oksibil berdasarkan laporan masyarakat.

Proses evakuasi penumpang pesawat Dimonim Air PK-HVQ yang jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Papua, Minggu (12/8/2018).
Berita.cc/ JOHN ROY PURBA Proses evakuasi penumpang pesawat Dimonim Air PK-HVQ yang jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Papua, Minggu (12/8/2018).

Dia menjelaskan, sekitar pukul 15.40 WIT anggota TNI Pos Oksibil mendapat informasi dari masyarakat atas nama Leo Kakayarmabin melalui HP, bahwa ada pesawat yang melintas di atas Gunung Menuk.

Tak lama kemudian terdengar suara gemuruh dari atas gunung tersebut.

Pada Minggu pukul 08.45 WIT, pesawat tersebut ditemukan tim SAR gabungan terdiri dari Basarnas, TNI-Polri, Pemda dan masyarakat setempat. Saat ditemukan, pesawat dalam keadaan hancur.

Baca juga: Butuh 2 Jam Jalan Kaki untuk Mencapai Lokasi Jatuhnya Pesawat Dimonim

Salah satu penumpang berusia 12 tahun, Jumaidi selamat dalam musibah tersebut. Bocah ini mengalami luka patah pada tangan sebelah kanan.

Persiapan evakuasi penumpang Pesawat Dimonim Air PK-HVQ yang jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Papua.
Berita.cc/ JOHN ROY PURBA Persiapan evakuasi penumpang Pesawat Dimonim Air PK-HVQ yang jatuh di Gunung Menuk, Distrik Aerambakon, Papua.

Jumaidi kemudian dievakuasi tim SAR gabungan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Oksibil melalui jalan darat.

“Sementara untuk delapan korban meninggal dunia saat ini masih dalam proses evakuasi,” kata Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal, Minggu (12/8/2018).

Korban selamat:

1. Jumaidi (penumpang)

Korban meninggal dunia:

1. Lessie (Pilot)

2. Wayan Sugiarta (Co Pilot)

3. Sudir Zakana (penumpang)

4. Martina Uropmabin (Penumpang)

5. Hendrikus Kamiw (penumpang)

6. Lidia Kamiw (penumpang)

7. Jamaludin (penumpang)

8. Naimus (penumpang)

BERITA.CC.TV Tim SAR gabungan temukan korban selamat dari kecelakaan pesawat jatuh di Oksibil Papua.

Berikan komentar